Pahami Perilaku Generasi Sandwich

A VPN is an essential component of IT security, whether you’re just starting a business or are already up and running. Most business interactions and transactions happen online and VPN
sandwich

Konsep dan Perilaku Generasi Sandwich

Mengerti perilaku generasi sandwich sangat penting, agar memaklumi mengapa mereka melakukan itu. Kemudian, “Sandwich generation psychology” dalam indonesia istilah ini merujuk pada kondisi psikologis yang dialami oleh individu yang berada di antara dua generasi yang berbeda. Yaitu mereka yang harus merawat dan mengurus kedua orang tua mereka yang sudah tua. Sementara mereka juga memiliki tanggung jawab untuk mengasuh dan merawat anak-anak mereka sendiri.

Konsep ini disebut “sandwich generation” karena individu ini berada di antara “dua roti” yang merupakan generasi yang berbeda. Mereka menghadapi tekanan dan beban emosional yang kompleks karena harus memenuhi kebutuhan dan harapan dari kedua generasi tersebut.

Terutamanya, bagi individu yang berada di dalam sandwich generation, mereka sering menghadapi tantangan psikologis yang unik. Mereka mungkin merasa terbebani karena tanggung jawab ganda yang harus mereka pikul. Mereka perlu mencari keseimbangan antara merawat orang tua yang membutuhkan perhatian dan merawat anak-anak mereka yang juga membutuhkan perhatian dan dukungan.

Baca juga: Amal yang Tersisa setelah Ramadhan

Aspek Psikologis Generasi Sandwich

Kemudian, berikut beberapa aspek psikologis yang mungkin terjadi dalam sandwich generation adalah:

1. Stres: Menangani tanggung jawab ganda dan merasa tertekan secara emosional dapat menyebabkan tingkat stres yang tinggi pada individu ini.

2. Perasaan bersalah: Seringkali, individu di sandwich generation merasa bersalah karena merasa tidak dapat memenuhi semua kebutuhan dari kedua generasi yang mereka rawat.

3. Konflik peran: Individu ini mungkin mengalami konflik peran antara menjadi orang tua dan menjadi anak yang merawat orang tua mereka. Mereka harus membagi waktu dan sumber daya mereka dengan bijak antara kedua peran ini.

4. Kelelahan emosional: Merawat orang tua yang sudah tua dan anak-anak yang membutuhkan perhatian dapat menguras energi dan menyebabkan kelelahan emosional pada individu ini.

5. Kurangnya waktu pribadi: Dalam upaya memenuhi kebutuhan dari kedua generasi, individu di sandwich generation sering kali mengorbankan waktu pribadi mereka sendiri, yang dapat mempengaruhi kesehatan mental dan kebahagiaan mereka.

Oleh karena itu, penting bagi individu pada “sandwich generation” untuk mengenali dan mengelola tekanan psikologis yang mereka alami. Mereka dapat mencari dukungan dari keluarga, teman, atau profesional kesehatan mental untuk membantu mereka menghadapi tantangan ini. Mengatur waktu dengan bijaksana, mempraktikkan self-care, dan mencari bantuan jika diperlukan dapat membantu individu ini menjaga keseimbangan dan kesejahteraan mereka sendiri.[]

Artikel Terbaru

eNHa TV

Masukkan kata pencarian disini