CAHAYA FAJAR | JANGAN INGKARI JANJI, JAGALAH KREDIBILITAS DIRI
oleh | Akhmad Muwafik Saleh

Perilaku berbohong adalah sikap yang dapat menghancurkan kredebilitas seseorang. Sementara jujur dan menetapi janji akan menjadikan pelakunya mendapatkan kepercayaan dari publik, sehingga mampu menempatkan dirinya dalam derajat terbaik dengan predikat terpercaya. Demikianlah yang dicontohkan oleh Rasulullah swt, beliau memberikan keteladanan dengan kejujuran sehingga mendapatkan gelar tertinggi dari masyarakatnya yaitu Al Amiin, yang terpercaya, suatu gelar yang disematkan oleh masyarakat Mekkah pada Nabi Muhammad sejak beliau masih remaja, semenjak saat itu sudah banyak orang yang mempercayainya, bahkan banyak di antara mereka yang menitipkan barang atau sesuatu kepada beliau saat mereka bepergian.

Bahkan modal utama bagi seorang komunikator agar pesan komunikasi yang disampaikannya dapat diterima oleh orang lain dilandasi oleh tiga pilar penting yaitu Ethos, Pathos dan Logos. Ethos adalah karakter (kredibilitas) dari seorang pembicara. Pathos adalah hubungan emosional antara presenter dengan audiens. Logos adalah bukti logis yang disampaikan oleh pembicara. Sebaik apapun sebuah pesan yang disampaikan oleh seseorang namun selama orang lain tidak bersedia mempercayainya maka pesan apapun menjadi tidak berarti atau bermakna (unmeaningfull) sekalipun seseorang memiliki hubungan baik dengan orang lain dan memiliki bukti logis serta disusun dengan cara dan isi pesan yang baik.

Ethos yaitu berupa kepercayaan yang diberikan oleh orang lain karena pada diri komunikator dianggap memiliki kredibilitas yang menjadikannya layak untuk dipercaya. Agar seseorang memiliki nilai kredibilitas tingga maka modal utamanya adalah kejujuran, kesungguhan, keseriusan dan ketulusan yang dilakukannya secara terus menerus, istiqomah hingga menjadi karakter atas diri seseorang. Disaat kejujuran telah menjadi bagian karakter diri seseorang dengan tidak diikuti olrh sikap berbohonga maka hal itu akan menjadi bagian tak terpisahkan pada diri seseorang (self image) sehingga diri seseorang dianggap memiliki kredibilitas tinggi yang sangat layak dipercaya.

Sebaliknya tindakan kebohongan adalah salah satu bentuk pengkhianatan atas kepercayaan orang lain yang diberikan atas diri seseorang. Salah satu bentuk kebohongan adalah pengingkaran atas janji yang telah diucapkan seseorang. Dalam komunikasi antar manusia, eksistensi kredibilitas menjadi sentral dalam upaya menciptakan pola hubungan yang harmonis, saling percaya dan saling mendukung. Bahkan dalam pengelolaan suatu bangsa, nilai kredibiltas menjadi kunci utama bagi keutuhan dan kekuatan bangunan suatu bangsa. Sebab kredibilitas yang akan menggerakkan partisipasi publik untuk turut mendukung dan terlibat dalam agenda besar suatu bangsa. Sebaliknya kebohongan, ketidakjujuran, penyelewengan, pengingkaran atas janji hanya akan menghancurkan kredibilitas, dan menghilangkan kepercayaan publik atas suatu bangsa. Hal ini tentu adalah sebuah masalah yang besar. Sehingga tepatlah bahwa Nabi Muhammad memiliki sifat dasar utama sebelum menerima amanah besar sebagai pembawa risalah besar (Islam) yaitu kejujuran (al Amiin).

Untuk menjaga agar kredibilitas tetap terjaga dan setiap orang bersedia dengan penuh keyakinan untuk menyerahkan amanah kepada orang lain, maka Islam melarang keras ummatnya dan ummat manusia untuk berlaku ingkar atau melanggar janji. Sebagaimana disampaikan dalam Firman Allah swt:

۞لَّيۡسَ ٱلۡبِرَّ أَن تُوَلُّواْ وُجُوهَكُمۡ قِبَلَ ٱلۡمَشۡرِقِ وَٱلۡمَغۡرِبِ وَلَٰكِنَّ ٱلۡبِرَّ مَنۡ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِ وَٱلۡمَلَٰٓئِكَةِ وَٱلۡكِتَٰبِ وَٱلنَّبِيِّـۧنَ وَءَاتَى ٱلۡمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِۦ ذَوِي ٱلۡقُرۡبَىٰ وَٱلۡيَتَٰمَىٰ وَٱلۡمَسَٰكِينَ وَٱبۡنَ ٱلسَّبِيلِ وَٱلسَّآئِلِينَ وَفِي ٱلرِّقَابِ وَأَقَامَ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَى ٱلزَّكَوٰةَ وَٱلۡمُوفُونَ بِعَهۡدِهِمۡ إِذَا عَٰهَدُواْۖ وَٱلصَّٰبِرِينَ فِي ٱلۡبَأۡسَآءِ وَٱلضَّرَّآءِ وَحِينَ ٱلۡبَأۡسِۗ أُوْلَٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْۖ وَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡمُتَّقُونَ

Kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan ke barat, tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman kepada Allah, hari akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab, dan nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabat, anak yatim, orang-orang miskin, orang-orang yang dalam perjalanan (musafir), peminta-minta, dan untuk memerdekakan hamba sahaya, yang melaksanakan shalat dan menunaikan zakat, orang-orang yang menepati janji apabila berjanji, dan orang yang sabar dalam kemelaratan, penderitaan dan pada masa peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar, dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. (QS. Al-Baqarah : 177)

Melanggar janji adalah bentuk pengkhianatan atas diri sendiri yang telah menetapkan suatu janji sebelumnya dan pengkhiatan atas kepercayaan orang lain. Melanggar janji ibarat menjilat ludah sendiri yang sudah keluarkan. Sikap demikian adalah sangatlah menjijikkan karena tidak memiliki nilai kewibawaan dan merendahkan diri sendiri. Maka pelanggaran janji sejatinya adalah merendahkan derajat diri menuju derajat paling rendah. Allah berfirman :

بَلَىٰۚ مَنۡ أَوۡفَىٰ بِعَهۡدِهِۦ وَٱتَّقَىٰ فَإِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُتَّقِينَ

Sebenarnya barangsiapa menepati janji dan bertakwa, maka sungguh, Allah mencintai orang-orang yang bertakwa. (QS. Ali ‘Imran : 76)

Seseorang yang berjanji sebenarnya berjanji atas nama Allah untuk melakukan suatu tindakan maka pelanggaran atas janji tersebut sebenarnya telah mempermainkan Allah swt. Perhatikan, setiap pejabat publik pada saat awal pelantikan dirinya telah berjanji atas nama Allah untuk menjalankan amanah dengan jujur dan penuh dedikasi. Bahkan sebelum memperoleh kekuasaan tidak sedikit dari para wakil rakyat yang berjanji dengan serangkaian janji. Namun dalam realitasnya kemudian, janji-janji itu hanyalah palsu belaka. Hal demikian sangatlah dibenci oleh Allah swt. Sebagaimana FirmanNya :

إِنَّ ٱلَّذِينَ يَشۡتَرُونَ بِعَهۡدِ ٱللَّهِ وَأَيۡمَٰنِهِمۡ ثَمَنٗا قَلِيلًا أُوْلَٰٓئِكَ لَا خَلَٰقَ لَهُمۡ فِي ٱلۡأٓخِرَةِ وَلَا يُكَلِّمُهُمُ ٱللَّهُ وَلَا يَنظُرُ إِلَيۡهِمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِ وَلَا يُزَكِّيهِمۡ وَلَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمٞ

Sesungguhnya orang-orang yang memperjualbelikan janji Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga murah, mereka itu tidak memperoleh bagian di akhirat, Allah tidak akan menyapa mereka, tidak akan memperhatikan mereka pada hari Kiamat, dan tidak akan menyucikan mereka. Bagi mereka azab yang pedih. (QS. Ali ‘Imran, : 77)

Pengkhianatan atas janji dikategorikan sebagai perilaku kemunafikan. Yaitu seseorang yang berperilaku ganda, berbaju kepalsuan, berdiri di dua realitas yaitu disatu sisi menebarkan janji bahagia untuk kepentingan sesaat namun kemudian dikhianatinya yang menyebabkan orang lain tersakiti. Itulah orang yang berjanji namun khianat. Orang demikian adalah tanda kemunafikan yang nyata.

أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا، وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنَ النِّفَاقِ حَتَّى يَدَعَهَا: إِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ، وَإِذَا حَدَّثَ كَذَبَ، وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ، وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ

“Terdapat empat perkara yang jika semuanya ada pada diri seseorang, maka jadilah dia orang munafik tulen (maksudnya, akan mengantarkan kepada nifak akbar, pen.). Dan jika ada pada dirinya salah satunya, maka dia memiliki sifat kemunafikan, sampai dia meninggalkannya, (yaitu): (1) jika berbicara, dia berdusta; (2) jika membuat perjanjian, dia melanggarnya; (3) jika membuat janji (untuk berbuat baik kepada orang lain, pen.), dia menyelisihi janjinya; dan (4) jika bertengkar (berdebat), dia melampaui batas.” (HR. Bukhari no. 34 ).

Islam memberikan ancaman yang berat bagi para pelaku kemunafikan dengan neraka jahannam. Sebagaiimana FrimanNya :

وَعَدَ اللَّهُ الْمُنَافِقِينَ وَالْمُنَافِقَاتِ وَالْكُفَّارَ نَارَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا هِيَ حَسْبُهُمْ وَلَعَنَهُمُ اللَّهُ وَلَهُمْ عَذَابٌ مُقِيمٌ

Allah mengancam orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka, dan Allah melanati mereka, dan bagi mereka azab yang kekal. (QS. At Taubah : 68)

إِنَّ ٱلۡمُنَٰفِقِينَ فِي ٱلدَّرۡكِ ٱلۡأَسۡفَلِ مِنَ ٱلنَّارِ وَلَن تَجِدَ لَهُمۡ نَصِيرًا

Sungguh, orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka. (QS. An-Nisa’ : 145)

Untuk itu Islam sangatlah menekankan pentingnya menetapi janji karena itulah salah satu inti daripada akhlaq islam yaitu sikap jujur dan menetapi janji. Pada orang yang menetapi janji maka itulah derajat taqwa. Sebuah kisah inspiratif yang diceritakan oleh nabi dalam sebuah hadist yang cukup panjang sebagaimana ditulis dalam tafsir ibnu katsir disaat menjelaskan tentang Firman Allah surat Ali Imron ayat 76, tersebutlah dalam sebuah riwayat :

قَالَ اللَّيْثُ: حَدَّثَنِي جَعْفَرُ بْنِ رَبِيعَةَ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ هُرْمُز الْأَعْرَجِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَنَّهُ ذَكَرَ رَجُلا مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ سَأَلَ [بَعْضَ] بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنْ يُسْلِفَهُ أَلْفَ دِينَارٍ، فَقَالَ: ائْتِنِي بِالشُّهَدَاءِ أُشْهِدُهُمْ. فَقَالَ: كَفَى بِاللَّهِ شَهِيدًا. قَالَ: ائْتِنِي بِالْكَفِيلِ. قَالَ: كَفَى بِاللَّهِ كَفِيلا. قَال: صَدَقْتَ. فَدَفَعَهَا إِلَيْهِ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى، فَخَرَجَ فِي الْبَحْرِ فَقَضَى حَاجَتَهُ، ثُمَّ الْتَمَسَ مَرْكَبًا يَرْكَبُهَا يَقْدَمُ عَلَيْهِ لِلأجَلِ الَّذِي أَجَّلَهُ، فَلَمْ يَجِدْ مَرْكِبًا، فَأَخَذَ خَشَبَةً فَنَقَرَهَا فَأَدْخَلَ فِيهَا أَلْفَ دِينَارٍ، وَصَحِيفَةً مِنْهُ إِلَى صَاحِبِهِ، ثُمَّ زَجَّجَ مَوْضِعَهَا، ثُمَّ أَتَى بِهَا إِلَى الْبَحْرِ، فَقَالَ: اللَّهُمَّ إِنَّكَ تَعْلَمُ أَنِّي استَسْلَفْت ُ فُلانًا أَلْفَ دِينَارٍ فَسَأَلَنِي كَفِيلا فَقُلْتُ: كَفَى بِاللَّهِ كَفِيلا فَرَضِيَ بِكَ . وَسَأَلَنِي شَهِيدًا، فَقُلْتُ: كَفَى بِاللَّهِ شَهِيدًا فَرَضِيَ بِكَ، وَإِنِّي جَهَدْتُ أَنْ أَجِدَ مَرْكَبًا أَبْعَثُ إِلَيْهِ الَّذِي لَهُ فَلَمْ أَقْدِرْ، وَإِنِّي اسْتَوْدَعْتُكَهَا. فَرَمَى بِهَا فِي الْبَحْرِ حَتَّى وَلَجَتْ فِيهِ، ثُمَّ انْصَرَفَ وَهُوَ فِي ذَلِكَ يَلْتَمِسُ مَرْكَبًا يَخْرُجُ إِلَى بَلَدِهِ، فَخَرَجَ الرَّجُلُ الَّذِي كَانَ أَسْلَفَهُ يَنْظُرُ لَعَلَّ مَرْكَبًا يَجِيئُهَُ بِمَالِهِ، فَإِذَا بِالْخَشَبَةِ الَّتِي فِيهَا الْمَالُ، فَأَخَذَهَا لأهْلِهِ حَطَبًا، فَلَمَّا كَسَرَهَا وَجَدَ الْمَالَ وَالصَّحِيفَةَ، ثُمَّ قَدِمَ الَّذِي كَانَ تَسَلَّف مِنْهُ، فَأَتَاه بِأَلْفِ دِينَارٍ، وَقَالَ: وَاللَّهِ مَا زِلْتُ جَاهِدًا فِي طَلَبِ مَرْكَبٍ لآتِيَكَ بِمَالِكَ، فَمَا وَجَدْتُ مَرْكَبًا قَبْلَ الَّذِي أَتَيْتُ فِيهِ. قَالَ: هَلْ كُنْتَ بَعَثْتَ إِلَيَّ بِشَيْءٍ؟ قَالَ: أَلَمْ أُخْبِرْكَ أَنِّي لَمْ أَجِدْ مَرْكَبًا قَبْلَ هَذَا؟ قَالَ: فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ أَدَّى عَنْكَ الَّذِي بَعَثْتَ فِي الْخَشَبَةِ، فَانْصَرِفْ بِأَلْفِ دِينَارٍ رَاشِدًا.

bahwa Al-Lais mengatakan, telah menceritakan kepadaku Ja’far ibnu Rabi’ah, dari Abdur Rahman ibnu Hurmuz Al-A’raj, dari Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah Saw. yang pernah menceritakan: bahwa di zaman dahulu ada seorang lelaki dari kalangan umat Bani Israil berutang sejumlah seribu dinar kepada seorang lelaki lain yang juga dari Bani Israil. Lelaki yang diminta berkata, “Datangkanlah orang-orang yang aku akan jadikan mereka sebagai saksi.” Lelaki yang mengajukan utang berkata, “Cukuplah Allah sebagai saksinya.” Lelaki yang diminta berkata, “Datangkanlah kepadaku seorang penjamin.” Lelaki yang meminta menjawab, “Cukuplah Allah sebagai penjaminnya.” Lelaki yang diminta berkata, “Engkau benar,” lalu ia memberikan utang itu kepadanya sampai waktu yang telah ditentukan. Lelaki yang berutang itu berangkat melakukan suatu perjalanan menempuh jalan laut. Setelah menyelesaikan urusan dan keperluannya, maka ia mencari perahu yang akan ditumpanginya menuju tempat lelaki pemiutang karena saat pembayarannya telah tiba, tetapi ia tidak menemukan sebuah perahu pun. Lalu ia mengambil sebatang kayu dan kayu itu dilubanginya, kemudian memasukkan ke dalamnya uang seribu dinar berikut sepucuk surat yang ditujukan kepada pemiliknya, lalu lubang itu ia tutup kembali dengan rapat. Ia datang ke tepi laut, lalu berkata, “Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa aku telah berutang kepada si Fulan sebanyak seribu dinar. Lalu ia meminta saksi kepadaku, maka kujawab bahwa cukuplah Allah sebagai saksinya. Ia meminta kepadaku seorang penjamin, lalu kujawab bahwa cukuplah Allah sebagai penjaminnya. Ternyata dia rida dengan-Mu. Sesungguhnya aku telah berupaya keras untuk menemukan sebuah perahu untuk mengirimkan pembayaran ini kepadanya, tetapi aku tidak mampu menemukannya. Sesungguhnya sekarang aku titipkan pembayaran ini kepada-Mu.” Kemudian ia melemparkan kayu itu ke laut hingga kayu itu terapung-apung di atasnya. Setelah itu ia pergi seraya mencari perahu untuk menuju tempat pemiutang. Lalu lelaki yang memiliki piutang itu keluar melihat-lihat, barangkali ada perahu yang datang membawa hartanya. Ternyata ia menemukan sebatang kayu, yaitu kayu tersebut yang di dalamnya terdapat hartanya. Lalu ia mengambil kayu itu dengan maksud untuk dijadikan sebagai kayu bakar bagi keluarganya. Tetapi ketika ia membelah kayu itu, tiba-tiba ia menjumpai sejumlah uang dan sepucuk surat. Ketika lelaki yang berutang kepadanya tiba seraya membawa seribu dinar lagi dan berkata, “Demi Allah, aku terus berusaha keras mencari kendaraan yang dapat mengantarkan diriku kepadamu guna membayar utangku kepadamu, ternyata aku tidak menemukannya sebelum perahu yang membawaku sekarang ini.” Lelaki yang memiliki piutang bertanya, “Apakah engkau telah mengirimkan sesuatu kepadaku?” Ia menjawab, “Bukankah aku telah ceritakan kepadamu bahwa aku tidak menemui suatu perahu pun sebelum perahu yang membawaku sekarang.” Lelaki yang memiliki piutang berkata, “Sesungguhnya Allah telah menunaikan (melunaskan) utangmu melalui apa yang engkau kirimkan di dalam kayu itu.” Maka si lelaki yang berutang itu pergi membawa seribu dinarnya dengan hati lega.(HR. Bukhari). Demikian pula dalam riwayat hadist Ahmad no. 8232.

Demikianlah Islam menganjurkan untuk berlaku jujur dan menetapi janji. Untuk itu jangan mudah membuat janji, mengumbar janji, jika kemudian kelak kita tidak bisa memenuhi janji itu. Karena kemunafikan yang terus menerus akan menghilangkan keimanan dan ketaqwaan kita. perilaku ini amatlah dibenci oleh Allah dan RasulNya dan seluruh umat islam. Orang munafiq itu tidak berdiri dalam barisan orang Islam melainkan akan menjadi barisan tersendiri kelak disamping barisan kekafiran. Semoga Allah swt menjauhkan diri kita dari sifat kemunafikan. Aamiin..

————————————————–
by : Akhmad Muwafik Saleh. 19.11.2019
————————————————–
🍀🌼🌹☘🌷🍃🍂❤🌼☘

#pesantrenmahasiswa
#tanwiralafkar
#sentradakwah
#pesantrenleadership
#motivatornasional
#penulis_buku_hatinurani

Klik web kami :
www.insandinami.com

🙏 AYO SHARE DAN VIRALKAN KEBAIKAN