Sejenak Pagi #99 | Langkah langkah menuju Romadhon Bag. 1

A VPN is an essential component of IT security, whether you’re just starting a business or are already up and running. Most business interactions and transactions happen online and VPN
Keberkahan Rizki

Sejenak Pagi #99 Langkah langkah menuju Romadhon Bag. 1

Sebentar lagi kita akan kedatangan bulan Romadhon. Setelah sekian lama berpisah, kini Romadhon kembali akan hadir di tengah-tengah kita. Bagi seorang muslim, tentu kedatangan bulan Romadhon akan disambut dengan rasa gembira dan penuh syukur, karena Romadhon merupakan bulan maghfirah, rahmat dan menuai pahala serta sarana menjadi orang yang muttaqin.

Oleh karena itu, sudah sepatutnya kita melakukan persiapan diri untuk menyambut kedatangan bulan Romadhon, agar Romadhon kali ini benar-benar memiliki nilai yang tinggi dan dapat mengantarkan kita menjadi orang yang bertaqwa.

Tentu saja persiapan diri yang dimaksud di sini bukanlah dengan memborong berbagai macam makanan dan minuman lezat di pasar untuk persiapan makan sahur dan balas dendam ketika berbuka puasa. Juga bukan dengan mengikuti berbagai program acara televisi yang lebih banyak merusak dan melalaikan manusia dari mengingat Alloh Subhanahu Wata’ala dari pada manfaat yang diharapkan, itupun kalau ada manfaatnya. Bukan pula pergi ke pantai menjelang Romadhon untuk rekreasi, makan-makan dan bermain-main.

Jadi, bagaimana sebenarnya cara kita menyambut Romadhon? Apa yang mesti kita persiapkan dalam hal ini?Banyak hal yang perlu dilakukan dalam rangka persiapan menyambut kedatangan Romadhon, yaitu:

1. berdoa kepada Alloh Subhanahu Wata’ala, sebagaimana yang dicontohkan para ulama salafusshalih. Mereka berdoa kepada Alloh Subhanahu Wata’ala dengan sungguh-sungguh agar dipertemukan dengan bulan Romadhon sejak enam bulan sebelumnya dan selama enam bulan berikutnya mereka berdoa agar puasanya diterima Alloh Subhanahu Wata’ala, karena berjumpa dengan bulan ini merupakan nikmat yang besar bagi orang-orang yang dianugerahi taufik oleh Alloh Subhanahu Wata’ala, Mu’alla bin al-Fadhl berkata, “Dulunya para salaf berdoa kepada Alloh Ta’ala (selama) enam bulan agar Alloh mempertemukan mereka dengan bulan Romadhalon, kemudian mereka berdoa kepada-Nya (selama) enam bulan berikutnya agar Dia menerima (amal-amal shaleh) yang mereka kerjakan” (Lathaif Al-Ma’aarif: 174)

Di antara doa mereka itu adalah: ”Ya Alloh, serahkanlah aku kepada Romadhon dan serahkan Romadhon kepadaku dan Engkau menerimanya kepadaku dengan kerelaan”. Dan doa yang populer: ”Ya Alloh, berkatilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban, serta sampaikanlah kami pada bulan Romadhon”.

2. menuntaskan puasa tahun lalu. Sudah seharusnya kita mengqadha puasa sesegera mungkin sebelum datang Romadhon berikutnya. Namun kalau seseorang mempunyai kesibukan atau halangan tertentu untuk mengqadhanya seperti seorang ibu yang sibuk menyusui anaknya, maka hendaklah ia menuntaskan hutang puasa tahun lalu pada bulan Sya’ban.

Sebagaimana Aisyah r.a tidak bisa mengqadha puasanya kecuali pada bulan Sya’ban. Menunda qadha puasa dengan sengaja tanpa ada uzur syar’i sampai masuk Romadhon berikutnya adalah dosa, maka kewajibannya adalah tetap mengqadha, dan ditambah kewajiban membayar fidyah menurut sebagian ulama.

Semoga kita bisa di bulan Romadhon, menjadi lebih baik dan lebih bermanfaat.

Robbana Taqobbal Minna
Ya Alloh terimalah dari kami (amalan kami), aamiin

?❤?

Artikel Terbaru

eNHa TV

Masukkan kata pencarian disini