SIAPA YANG MENGGANTI HILANGNYA AGAMA?

Sejenak Pagi | SIAPA YANG MENGGANTI HILANGNYA AGAMA?

Hari ini, jujur saja kita lebih sedih ketika kehilangan dunia ketimbang kehilangan agama. Disaat kita tidak memiliki penghasilan besar, belum memiliki rumah sendiri, anak-anak kita tidak mendapatkan pekerjaan, barang kita hilang, dst.

Namun, pada saat kita belum lancar mengaji, tidak tahu halal haram, anak-anak keluar rumah membuka aurat, mereka bergaul dengan berbaur laki perempuan, dst, kita merasa biasa saja, tidak ada yang perlu disedihkan.

Padahal, yang patut untuk disedihkan itu adalah pada saat kita kehilangan agama. Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahulloh mengatakan:

“Dunia jika hilang maka Alloh Ta’ala akan ganti karena rezeki itu di tangan Alloh Ta’ala. Akan tetapi agama jika hilang siapakah yang akan mengganti?”
(Syarh Risalah Ad-Dalail: 80)

✅ Inilah hakikat yang dipahami oleh para nabi dan orang-orang shalih. Sehingga yang mereka khawatirkan itu adalah rusak dan hilangnya agama, bukan dunia. Alloh Azza wajalla berfirman tentang Nabi Ya’qub alaihissalam:

“Adakah kamu hadir ketika Ya’qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.”
(QS. Al-Baqarah: 133)

Rasululloh shallallahu ‘alaihi wasallam pun berlindung dari musibah yang menimpa agama sehingga beliau mengucapkan:

“Ya Alloh, janganlah Engkau jadikan musibah kami pada agama kami, dan jangan Engkau jadikan dunia sebagai impian kami terbesar, serta pengetahuan kami yang tertinggi”
(HR. Tirmidzi: 3502)

Musibah yang menimpa agama, bukan kehilangan dunia. Rezeki kita di dunia ini Allah yang menjamin. Ketika hilang Alloh Ta’ala pasti akan ganti.
Alloh Ta’ala berfirman:

“Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Alloh-lah yang memberi rezekinya”
(QS. Hud: 6)

Oleh sebab itu, yang pantas untuk kita sedihkan adalah ketika kita atau anak-anak kita kehilangan agama. Tidak mengenal apa itu tauhid dan syirik, tidak tahu tata cara beribadah yang benar, belum lancar membaca al-qur’an, tidak mengerti halal haram, tidak mau belajar, dst, bukan kehilangan dunia.

Semoga kita bisa memperbaiki ibadah kita kpd Alloh Ta’ala, dan terus istiqomah bertutur kata, berfikir dan berbuat baik dan benar.

Semoga kita menjadi lebih baik dan lebih bermanfaat.
Robbana Taqobbal Minna
Ya Alloh terimalah dari kami (amalan kami), aamiin

www.sejenakpagi.info
IG: sejenakpagi.official
😊❤👍