As Samiriyyun (4)

Taushian Pebruari 2020. Abi KH. M. Ihya’ Ulumiddin.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

  • السَّامِرِيُّوْنَ

قَالَ اللهُ تبَارَكَ وَتَعَالي:

(قَالَ فَإِنَّا قَدْ فَتَنَّا قَوْمَكَ مِنْ بَعْدِكَ وَأَضَلَّهُمُ السَّامِرِيُّ)طه:85.

اي قَالَ اللهُ تَعَالَي لِمُوْسى : فَإِنَّا قَدِ ابْتَلَيْنَا قَوْمَكَ مِنْ بَعْدِ ذَهَابِكَ مِنْ بَيْنِهِمْ لِلْمُنَاجَاةِ وَهُمُ الَّذِيْنَ خَلَفَهُمْ  مَعَ هَارُوْنَ عَلَيْهِ السَّلَامُ بِعِبَادَةِ الْعِجْلِ وَأَضَلَّهُمُ السَّامِرِيُّ بِاتِّخَاذِهِ  وَالدُّعَاءِ إِلَى عِبَادَتِهِ لَمَّا طَالَتْ  عَلَيْهِمْ غَيْبَةُ مُوْسى وَيَئِسُوْا مِنْ رُجُوْعِه . وَذَكَرَ الزَّمَخْشَرِي وَالْقُرْطُبِي أَنَّ السَّامِرِيَّ اسْمُهُ مُوْسَى بْنُ ظَفَرَ وَأَنَّهُ ابْنُ خَالَةِ مُوْسى عَلَيْهِ السَّلَام أَوِ ابْنُ خَالِهِ وَكَانَ مُنَافِقًا أَظْهَرَ  الْإِسْلَامَ وَبَنُوْ إِسْرَائِيْلَ كَانُوْا سِتَّمِائَةِ أَلْفٍ وَمَا نَجَا مِنْ عِبَادَةِ الْعِجْلِ إِلَّا اثْنَا عَشَرَ أَلْفًا فَأَخْرَجَ لَهُمْ بِالْحِيْلَةِ صُوْرَةَ عِجْلٍ مُجَسَّدَةً  بِشَكْلِهِ وَقَوَائِمِه وَجَوَانِبِه وَلَيْسَ مُجَرَّدَ صُوْرَةٍ مَنْقُوْشَةٍ عَلَى طَبَقٍ مِنْ فِضَّةٍ أَوْ ذَهَبٍ وَلَهُ صَوْتٌ وَقَالَ هُوَ وَمَنْ مَعَهُ : يَا بَنِي إِسْرَائِيْلَ هذَا إِلـهُكُمْ وَإِلهُ مُوْسَى الَّذِي ذَهَبَ لِطَلَبِه وَلكِنَّهُ نَسِيَ مَكَانَه وَضَلَّ طَرِيْقَهُ , أَوْ هُوَ إِلـهُكُمْ وَلكِنْ مُوْسى نَسِيَ أَنْ يُخْبِرَكُمْ بِه .

قِيْلَ فِى السَّامِرِيِّ أَنَّ الْيَاءَ مِنْهُ غَيْرُ يَاءِ نِسْبَةٍ بَلْ حَرْفٌ مِنِ اسْمٍ مِثْلُ يَاءِ عَلِيٍّ وَكُرْسِيٍّ فَيَكُوْنُ اسْمًا أَصْلِيًّا أَوْ مَنْقُوْلًا فِى الْعِبْرَانِيَّةِ , وَقَدْ قِيْلَ فِيْهِ:

(وَمُوْسَى الَّذِي رَبَّاهُ جِبْرِيْلُ كَافِرُ # وَمُوْسَى الَّذِي رَبَّاهُ فِرْعَوْنُ مُسْلِمُ)

 

وَالسَّامِرِيُّوْنَ هُمْ قَوْمٌ مِنَ الدُّعَاةِ عَلَى أَبْوَابِ جَهَنَّمَ  وَرِثُوْا جَمِيْعَ خَصَائِصِ السَّامِرِيُّ الَّتِي ذَكَرَهَا الْقُرْآنُ, مِنْهَا مَا يَلِيْ:

  • قَوْلُه تَعَالي: (وَأَضَلَّهُمُ السَّامِرِيُّ) طه:85.

فَمَنْ أَتْقَنَ فِى التَّضْلِيْلِ وَهُوَ تَحْوِيْلُ الْمُهْتَدِيْنَ عَنِ الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ  نَالَ شَرَفَ السَّامِرِيَّةِ بِامْتِيَازٍ .

  • قَوْلُهُ تَعَالى: (وَلَقَدْ قَالَ لـَهُمْ هَارُوْنُ مِنْ قَبْلُ يَا قَوْمِ إِنَّمَا فُتِنْتُمْ بِه وَإِنَّ رَبَّكُمُ الرَّحْمنُ فَاتَّبِعُوْنِيْ وَأَطِيْعُوْا أَمْرِيْ . قَالُوْا لَنْ نَبْرَحَ عَلَيْهِ عَاكِفِيْنَ حَتّي يَرْجِعَ إِلَيْنَا مُوْسَى)طه:90-91.

فَإِنَّ كُلَّ مَنْ أَعْرَضَ عَنْ مَنَابِعِ الْهُدَي الَّتِى جَاءَ بِهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَدَعَا إِلَي التَّمَسُّكِ بِهَا يَقَعُ لَهُ مَا وَقَعَ لِلسَّامِرِيِّ

  • قَوْلُه تَعَالى: (قَالَ بَصُرْتُ بـِمَا لَمْ يَبْصُرُوْا بِه فَقَبَضْتُ قَبْضَةً مِنْ أَثَرِ الرَّسُوْلِ فَنَبَذْتُهَا وَكَذلِكَ سَوَّلَتْ لِيْ نَفْسِيْ)طه:96.

فَمَنْ أُصِيْبَ بِدَاءِ السَّامِرِيَّةِ مُتَكَبِّرًا مَغْرُوْرًا فَإِنَّهُ يَتَصَوَّرُ أَنَّهُ الْوَحِيْدُ الْمُتَمَسِّكُ بِأَثَرِ الرَّسُوْلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَّهُ الْوَحِيْدُ الْمُحَافِظُ عَلَى هَدْيِه وَسُنَّتِه.

  • قَوْلُهُ تَعَالى: (فَأَخْرَجَ لـَهُمْ عِجْلًا جَسَدًا لَهُ خُوَارٌ فَقَالُوْا هذَا إِلـهُكُمْ وَإِلهُ مُوْسَى فَنَسِيَ)طه:88

فَمَنْ أُصِيْبَ بِـمَرَضِ السَّامِرِيَّةِ يَظْهَرُ فِى وَصْفِ الْإِلهِ الْجَدِيْدِ الَّذِي صَنَعَهُ لَهُمْ بَدَلَ مَا كَانَ عَلَيْهِ سَلَفُنَا الصَّالِحُ لِتَنْزِيْههِ فَنَحْنُ مُذْ وُلِدْنَا وَنَحْنُ نَعْلَمُ أَنَّ اللهَ أَعْظَمُ مِنْ أَنْ يَحْوِيَهُ مَكَانٌ أَوْ يَجْرِيَ عَلَيْهِ زَمَانٌ وَقَدْ حَفِظْنَا مُنْذُ صِغَرِنَا قَوْلَ الْإِمَامِ عَلِيٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ: (كَانَ اللهُ وَلَا مَكَانَ وَهُوَ الْآنَ عَلَى مَا عَلَيْهِ كَانَ).وَقَالَ اللهُ تَعَالى: (وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُوْنَ بَصِيْرٌ) الحديد:4. وَقَالَ اللهُ تَعَالى: (فَأَيْنَمَا تُوَلُّوْا فَثَمَّ وَجْهُ اللهِ)البقرة:115.

وَالسَّامِرِيُّ يَقُوْلُ: مَا تَقُوْلُوْنَهُ هُوَ عَقَائِدُ الْأَشَاعِرَةِ وَالْمَاتُرِدِيَّةِ وَالْمُعْتَزِلَةِ وَالرَّافِضَةِ الَّذِيْنَ ضَلُّوْا عَنْ رَبِّهِمْ…أَللهُ بِحَسَبِ الْآثَارِ فَوْقَ السَّمَاءِ السَّابِعَةِ ثُمَّ تَلَا: (الرَّحْمنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَي)طه :5. ثُمَّ قَالَ: وَهَلْ يَكُوْنُ الْإِسْتِوَاءُ إِلَّا بِجُلُوْسٍ؟ , وَقَالَ: لَا تَتَصَوَّرُوْا أَنَّ اللهَ جَالِسٌ عَلَى عَرْشِهِ فَقَطْ لَقَدْ وَصَلَ إِلَيْنَا مِنْ أَثَرِ الرَّسُوْلِ مَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّ اللهَ يَسْتَلْقِيْ عَلَيْهِ اَيْضًا: (لَمَّا قَضَي اللهُ خَلْقَهُ اسْتَلْقَي ثُمَّ وَضَعَ إِحْدَي رِجْلَيْهِ عَلَى الْأُخْرَي)[1] وَقَدْ كَتَبَ حَمُوْدٌ التُّوَيْجِرِي كِتَابًا سَمَّاهُ (عَقِيْدَةُ أَهْلِ الْإِيْمَانِ فِى خَلْقِ آدَمَ عَلى صُوْرِةِ الرَّحْمن) وَكَتَبَ سُلَيْمَانُ عَلْوَانُ (الْقَوْلُ الْمُبِيْنُ فِى إِثْبَاتِ الصُّوْرَةِ لِرَبِّ الْعَالَمِيْنَ) وَنَحْنُ مُذْ وُلِدْنَا قَدْ حَفِظْنَا قَوْلَهُ تَعَالى: (لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ) الشوري:11. وَقَوْلَهُ تَعَالى: (وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ)الإخلاص:4.  وَقَوْلَهُ تَعَالى: (لَا تُدْرِكْهُ الْأَبْصَارُ وَهُوَ يُدْرِكُ الْأَبْصَارَ وَهُوَ اللَّطِيْفُ الْخَبِيْرُ) الانعام:103. فَشَتَّانَ مَا بَيْنَ مُشَرِّقٍ وَمُغَرِّبٍ مَا بَيْنَ فَرِيْقِ التَّنْزِيْهِ وَفَرِيْقِ التَّشْبِيْهِ أَوْ مَا يُسَمَّي بِالْفِرْقَةِ الْمُجَسِّمَةِ . وَقَدْ قِيْلَ:

(وَكُلُّ خَيْرٍ فِى اتِّبَاعِ مَنْ سَلَفْ # وَكُلُّ شَرٍّ فِى ابْتِدَاعِ مَنْ خَلَفْ)

إِذَنْ لَيْسَ هُنَاكَ مِنْ فَرْقٍ بَيْنَ السَّامِرِيَّيْنِ سِوَى أَنَّ السَّامِرِيَّ اْلإِسْرَائِلِيَّ مَارَسَ تَضْلِيْلَهُ وَتَحْرِبْفَهُ فِى بَنِي إِسْرَائِيْلَ وَإِخْوَانُهِ مِنَ السَّامِرِيِّيْنَ مَارَسُوْهُ فِى هذِهِ الْأُمَّةِ وَالْعِيَاذُ بِاللهِ .

=وَاللهُ يَتَوَلَّي الْجَمِيْعَ بِرِعَايَتِه=

 

As Samiriyyun (4)

 

Allah tabaraka wata’ala berfirman:

Allah berfirman: “Maka sesungguhnya Kami telah menguji kaummu sesudah kamu tinggalkan, dan mereka telah disesatkan oleh Samiriy(QS Thoha:85)

Maksudnya Allah ta’ala berfirman kepada Musa as:

Sesungguhnya Kami telah menguji kaummu dengan menyembah anak lembu setelah kepergianmu meninggalkan mereka untuk bermunajat, mereka orang-orang yang ditinggalkan oleh Musa as bersama Harun as.

Ketika Nabi Musa as dirasakan telah begitu lama pergi sehingga mereka pun berputus asa (dan menyimpulkan) beliau tak akan kembali, maka Samiriy menyesatkan mereka dengan membuat anak lembu serta mengajak untuk menyembahnya.

Imam Zamakhsyari dan Imam Qurthubi menyebutkan bahwa nama asli Samiriy adalah Musa bin Zhafar. Ia adalah putera bibi atau paman Nabi Musa as (sepupu). Ia seorang munafiq yang menampakkan Islam. Bani Israel waktu itu berjumlah sekitar 600.000 orang dan tak ada yang selamat dari ikut menyembah anak lembu kecuali hanya sekitar 12000 orang.

Dengan rekayasanya, Samiriy memunculkan kepada mereka bentuk (patung) anak lembu yang utuh dengan kaki-kaki serta anggota tubuh lain, jadi bukan sekedar rupa yang terpahat di lempengan perak atau emas. Dan patung itupun juga bisa bersuara. Kepada Bani Israel, Samiriy dan para pengikutnya lalu menghasut: “Hai Bani Israel, inilah tuhan kalian dan tuhan Musa yang sekarang ia pergi untuk mencarinya, tetapi ia lupa di mana tempatnya, ia juga tersesat di jalan“ atau: “Ini adalah tuhan kalian, tetapi Musa lupa memberitahukan”

 

Disebutkan bahwa huruf ya’ dalam kata Samiriy adalah asli dan bukan ya’ (tambahan untuk) nisbat, tetapi huruf (asli) bagian dari sebuah kata isim seperti ya’ dalam kata Aliy dan Kursiy. Jadi kata Samiriy adalah asli isim atau pindahan dari bahasa Ibrani. Tentang dirinya disebutkan dalam sebuah syair:

 

Musa yang diasuh oleh Jibril (ternyata) kafir. Sedang Musa yang diasuh Fir’aun adalah seorang muslim.

 

As Samiriyyun adalah termasuk para da’i yang menyeru ke neraka. Mereka mewarisi seluruh keistimewaan yang dimiliki oleh Samiriy, yang sebagiannya sebagaimana disebutkan dalam al Qur’an berikut ini:

  • Firman Allah ta’ala: “…dan mereka disesatkan oleh Samiriy”(QS Thaha:85)

Jadi barang siapa yang lihai dalam melakukan penyesatan, yaitu memalingkan orang-orang yang mendapat petunjuk dari jalan yang lurus, maka ia meraih predikat Samiriyyah secara istimewa.

 

  • Firman Allah ta’ala: Dan sesungguhnya Harun telah berkata kepada mereka sebelumnya: “Hai kaumku, sesungguhnya kamu hanya diberi cobaan dengan anak lembu. itu dan sesungguhnya Tuhanmu ialah (Tuhan) Yang Maha Pemurah, maka ikutilah aku dan taatilah perintahku. Mereka menjawab: “Kami akan tetap menyembah patung anak lembu ini, hingga Musa kembali kepada kami”.“(QS Thoha:90-91)

Sungguh semua orang yang berpaling dari sumber-sumber petunjuk yang dibawa dan diserukan oleh Nabi Muhammad Saw agar berpegang teguh dengannya maka ia telah melakukan hal yang sama seperti dilakukan oleh Samiriy.

 

  • Firman Allah ta’ala: “Samiriy menjawab: “Aku mengetahui sesuatu yang mereka tidak mengetahuinya, maka aku ambil segenggam dari jejak rasul lalu aku melemparkannya, dan demikianlah nafsuku membujukku”(QS Thoha:96)

Barang siapa terjangkit penyakit Samiriy maka sungguh dengan sombong dan tertipu ia merasa bahwa hanya dirinya saja yang masih berpegang teguh dengan peninggalan Nabi Muhammad Saw. Ia merasa bahwa dirinya lah yang seorang diri masih menjaga petunjuk dan sunnah beliau Saw.

  • Firman Allah ta’ala: kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka (dari lobang itu) anak lembu yang bertubuh dan bersuara, maka mereka berkata: “Inilah Tuhanmu dan Tuhan Musa, tetapi Musa telah lupa”(QS Thoha:88)

Barang siapa menderita sakit Samiriy maka akan menampak dalam (usaha memunculkan) sifat yang baru bagi Tuhan (Allah Swt) yang sengaja ia buat untuk mereka (umat Islam) sebagai ganti dari hal yang telah ditetapi oleh para salaf shaleh demi mensucikanNya. Kita, sejak dilahirkan, telah mengerti bahwa sesungguhnya Allah Swt Maha Agung tidak tercakup oleh tempat atau berlaku padaNya suatu masa. Semenjak kecil kita telah menghafal ungkapan Imam Ali ra: “Allah ada, dan tak ada sama sekali tempat (bagiNya). Dan Dia Allah hingga sekarang seperti itu (di luar kemampuan akal kita)”

Allah ta’ala berfirman: “…Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.  “(al Hadid:4) “…maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui”(QS al Baqarah:115)

 

Penderita sakit Samiriy pun menyatakan:

“Apa yang kalian katakan itu adalah akidah Asy’ari, Maturidi, Muktazilah dan Rafidlah, yaitu orang-orang yang tersesat dari (jalan) Tuhan mereka. Allah, berdasarkan atsar (dalil), adalah berada di atas langit ketujuh”

Ia lalu membaca firman Allah ta’ala: (Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah. Yang bersemayam di atas ‘Arsy(QS Thoha:5) dan mengatakan: “Bukankah bersemayam itu (tidak lain) kecuali dengan duduk?”

Ia (bahkan lancang) berkata: Jangan membayangkan sesungguhnya Allah hanya duduk di Arasy saja. Sungguh telah sampai kepada kita, dari hadits Rasulullah Saw, hal yang menunjukkan bahwa sesungguhnya Allah juga tidur terlentang di Arasy: “Ketika selesai menciptakan makhlukNya maka Allah tidur terlentang kemudian meletakkan salah satu kakiNya di atas kaki satunya” [2]

(di antara penderita Samiriy itu adalah seorang bernama)Hamud at Tuwaijiry yang menulis buku berjudul Aqidah Ahli al Iman fi Khalqi Adam alaa Shurati Ar Rahman. Juga seorang bernama Sulaiman Alwan yang menulis buku berjudul al Qaul al Mubin fi Itsbaatis Shurah li Rabbil Aalamin.

Sedangkan kita, semenjak dilahirkan telah menghafal firman Allah ta’ala:

“…Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dialah yang Maha Mendengar dan Melihat(QS As Syuro:11)

dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia(QS al Ikhlas:4)

Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala yang kelihatan; dan Dialah Yang Maha Lembut lagi Maha Mengetahui(QS al An’am:103)

Jadi sangat jauh perbedaan antara seorang yang menuju ke timur dan seorang yang menuju ke barat, yaitu antara kelompok Tanzih (mensucikan Allah Swt) dan kelompok Tasybih (menyerupakan Allah Swt dengan makhlukNya), yaitu yang disebut kelompok al Mujassimah.

Dengan demikian tak ada perbedaan antara dua Samiriy kecuali bahwa Samiriy dari Bani Israel melakukan penyesatan dan penyimpangan di kalangan Bani Israel sedang Samiriy-Samiriy (era sekarang) melakukannya di kalangan umat ini.

Semoga Allah Swt memberikan perlindungan.

 

.=وَاللهُ يَتَوَلَّي الْجَمِيْعَ بِرِعَايَتِه=

 

 

[1]  عزاه الألباني فى تخريج السنة لابن أبي عاصم إلى ابن منده فى المعرفة (21321)

[2]Disebutkan oleh al Albani bahwa hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Mandah dalam al ma’rifah (no: 21321) sebagaimana disampaikan oleh Ibnu  Abi Ashim dalam  takhriijussunnah

Video Tausiah Pebruari 2020