Memasuki Surga dengan Rahmat Alloh, Bukan dengan Amal

Ringkasan Taklim: Kajian kitab “Jalalul Afkar”

Hadis ke-41: Memasuki Surga dengan Rahmat Alloh, Bukan dengan Amal.

أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَقُولُ « لَنْ يُدْخِلَ أَحَدًا عَمَلُهُ الْجَنَّةَ » . قَالُوا وَلاَ أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « لاَ ، وَلاَ أَنَا إِلاَّ أَنْ يَتَغَمَّدَنِى اللَّهُ بِفَضْلٍ وَرَحْمَةٍ

Sesungguhnya Abu Hurairah berkata, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal seseorang tidak akan memasukkan seseorang ke dalam surga.” “Engkau juga tidak wahai Rasulullah?”, tanya beberapa sahabat. Beliau menjawab, “Aku pun tidak. Itu semua hanyalah karena karunia dan rahmat Allah.” (HR. Bukhari no. 5673 dan Muslim no. 2816)

Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memanggil sahabat Jabir. Wahai Jabir! Ketahuilah, baru saja datang kepadaku Malaikat Jibril, menceritakan : Dulu, pada masa Bani Israil, ada seorang hamba yang hidup selama 500 tahun. Ditengah pulau, di atas bukit. Segala kebutuhan hidupnya dicukupi oleh Allah. Hidupnya selama 500 tahun itu hanya untuk beribadah kepada Allah, tanpa sedikitpun berbuat dosa. Hamba ini bermunajad : ”Ya Allah, kiranya Engkau mengakhiri kehidupanku ini, maka aku mohon, hendaklah Engkau mencabut nyawaku dalam keadaan sujud kepadaMu”. Permohonan ini dikabulkan oleh Allah, sehingga dia meninggal dalam keadaan sujud.

Ketika aku Mi’roj, Allah memperlihatkan kepadaku hamba tadi seakan-akan berada di hadapan Allah pada hari Hisab. Ketika itu Allah memanggil malaikat : “Wahai malaikat! Masukkan hambaKu ini ke dalam surga”.

Malaikat melaksanakan seraya bertanya : “Ya Allah, hamba ini masuk ke dalam surga, apa yang diandalkan?

“Masukkan ke dalam surga karena mendapatkan rahmatKu” : Allah menerangkan.

Mendengar itu, hamba ini protes : “Saya telah beribadah selama lima ratus tahun, tiap hari saya sujud dan sujud hanya berdzikir kepadaMu. Saya hanya beramal ibadah tanpa sedikitpun berbuat dosa, tetapi kenapa Engkau menyatakan aku masuk surga karena rahmatMu ya Allah? Lalu mana prestasi amal ibadahku selama 500 tahun itu ya Allah?

Mendengar protes itu lalu Allah menyuruh malaikat untuk mengumpulkan amal ibadah hamba ini di dunia selama 500 tahun. “Lalu perlihatkan satu saja nikmat yang Aku berikan, yakni nikmat penglihatan (mata). Timbang amalan hamba ini selama 500 tahun, dengan besar nikmat penglihatan yang Aku berikan yang telah ia nikmati selama 500 tahun”.

Maka disaksikan sendiri oleh hamba itu, ternyata amal 500 tahun yang ia lakukan belum mampu mengimbangi beratnya satu nikmat yang diberikan oleh Allah yakni nikmat penglihatan.

Allah berseru : Hai manusia! Sekarang engkau menyaksikan, ternyata amal ibadahmu jika ditimbang dengan nikmat yang Aku berikan kepadamu, satu nikmat saja belum cukup, belum nikmat-nikmat yang lain. Berarti kamu belum mampu mempertanggungjawabkan nikmat yang Aku berikan kepadamu.
Berarti pula kamu tidak layak untuk masuk surga”.

Menangislah hamba Allah ini, mengakui akan kelemahannya, seraya berucap : “Ya Allah, ternyata aku betul-betul menyaksikan sesungguhnya amal ibadah yang aku lakukan, belum sebanding dengan nikmat yang Engkau berikan”.

Dalam kesempatan yang lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah diprotes oleh Aisyah : “Ya Rasulullah, kenapa engkau setiap malam melakukan shalat malam, bersujud di hadapan Allah,menangis di hadapan Allah, Apakah yang kurang yang diberikan oleh Allah, saya yakin, engkaulah yang pertama kali, akan dijatah masuk surga, sebelum surga dibuka untuk yang lainnya. Engkau selalu dijamin dan dijaga dari perbuatan dosa. Seandainya engkau takut neraka, Allah pun akan menutup rapat-rapat neraka itu dari pandangan engkau. Dan seandainya engkau menginginkan kekayaan di dunia, maka apapun kekayaan yang engkau inginkan, akan diberikan oleh Allah. Tetapi kenapa engkau melakukan ini setiap malam, hingga kedua kaki engkau bengkak?

Rasulullah menjawab : “Wahai Aisyah, isteriku, ketahuilah, aku melakukan ini semua, bukan karena takut neraka, bukan karena ingin surga, juga bukan karena ingin kekayaan, tetapi aku ingin dicatat oleh Allah, sebagai hambaNya yang bersyukur. Sebab apapun yang aku lakukan, belum sebanding dengan apa yang diberikan Allah kepadaku”.

Padahal Allah berfirman dalam surah At Takatsur : 8 : Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu.
Karena itulah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam perjalanan hidupnya, ia berikrar : “Demi Allah dalam sehari semalam yang saya jalani aku tidak pernah meninggalkan untuk beristighfar dan bertaubat kepada Allah, minimal 70 kali.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam saja yang jelas-jelas tidak pernah berbuat dosa, dalam sehari tidak kurang beristighfar 70 kali, sementara kita nyata-nyata tidak pernah luput dari salah dan dosa, maka semestinya kita malah lebih banyak beristighfar kepada Allah. Yakni istighfar karena berbuat dosa dan istighfar karena belum bisa banyak bersyukurkepada Allah ta’ala.

Kalau demikian tidak ada artinya kita beramal di dunia ini, kalau amal tidak menjamin surga. Tentu saja tidak, amal tetap bermanfaat. Amal itu sendiri menarik rahmat-Nya Allah ta’ala, seperti dijelaskan dalam surah Al Jaatsiyaah : 30, “Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh Maka Tuhan mereka memasukkan mereka ke dalam rahmat-Nya (surga). Itulah keberuntungan yang nyata.”

Mudah-mudahan Allah membimbing kita untuk menjadi manusia-manusia yang sadar beramal ibadah dan bersyukur. Karena ibadah dan amal yang kita lakukan itu, akan menarik rahmat-Nya Alloh. Selalu diingat bahwa amal yang dilakukan tidak sebanding harganya dengan surga. Tetap memperhatikan perusak amal (al-muhlikat) dan penyelamat amal (al-munjiyat).

Peresume: Muhibbukum tholib, Ayyub.